Kamis, 27 September 2012

Pengertian Food & Beverage Service

    Dalam dunia sekarang ini, industri jasa makanan & minuman telah berkembang banyak, sesuai perhitungan itu melayani lebih dari 100 juta kali makan per hari. Hal ini telah menyebar di semua lapisan kehidupan mulai dari Hotel, restoran, kantin industri, kantin rumah sakit, kereta api, saluran udara, semua kini menjadi bagian dari industri jasa makanan & minuman.
    Fungsi dasar dari industri ini adalah untuk melayani makanan & minuman untuk orang, untuk memenuhi berbagai jenis kebutuhan mereka. Tujuan utama adalah untuk mencapai kepuasan pelanggan. Kebutuhan pelanggan yang mungkin akan berusaha untuk memuaskan adalah:

    1. Fisiologis : kebutuhan makanan khusus
    2. Ekonomi : kebutuhan untuk nilai terbaik untuk harga yg dibayarkan
    3. Sosial : suasana yang bersahabat, terus terang mengungkapkan perasaan
    4. Psikologis : kebutuhan untuk meningkatkan harga diri
    5. Kenyamanan : keinginan orang lain untuk melakukan pekerjaan
      Kebutuhan ini memainkan berbagai peran besar untuk menentukan faktor, bertanggung jawab untuk menentukan berbagai jenis metode layanan di makanan & minuman industri jasa. 
     
    Food and beverage service adalah "food flow" (dari pembelian makanan(purchasing) untuk layanan kepada pelanggan) terutama berkaitan dengan pengiriman dan penyajian makanan untuk pelanggan, setelah selesainya produksi pangan. Kadang-kadang, melibatkan transportasi jika ada pemisahan fasilitas produksi dan pelayanan.


    S     = Smile to everyone (berikan senyuman kepada semua orang)

    E     = Excellent in everything we do (kerjakan semuanya
                  semaksimal mungkin dan memuaskan)
     

    R     = Reaching out to every guest with hospitality (jangkau dan
                   dekati tamu dengan penuh ramah-tamah)
     

    V     = Viewing every guest as special (memandang dengan rasa
                   yang sangat penuh perhatian)
     

    I      = Invitting guest to return (melakukan segala sesuatu
                   terhadap tamu yang akan membuat tamu tersebut datang
                   kembali)
     

    C     = Creating  a warm atmosphere (selalu menciptakan suasana
                   yang akrab/hangat terhadap tamu)
     

    E     = Eye contact that shows we care (mata sesekali harus kontak
                   dengan pandangan tamu, sehingga tamu dapat memanggil
                   kita bila memerlukan sesuatu)


    Menurut Soekresno dan Pendit (1998:4) menyebutkan bahwa food and beverage department adalah bagian dari hotel yang mengurus dan bertanggung jawab terhadap kebutuhan pelayanan makanan dan minuman serta kebutuhan lain yang terkait, dari para tamu yang tinggal maupun yang tidak tinggal di hotel tersebut dan dikelola secara komersial serta profesional.
    Food and beverage department merupakan departemen yang sangat mutlak diperlukan di hotel dalam penyediaan dan pelayanan makanan dan minuman dalam menjalankan tugasnya food and beverage department terbagi menjadi dua
    bagian yang saling bergantung satu sama lain dan harus saling bekerjasama.
    2 (dua) bagian tersebut adalah:
    1. Food and beverage bagian depan (front service)
    Yaitu bagian yang langsung berhubungan dengan tamu, terdiri dari bar, restoran, banquet dan room service.
    2. Food and beverage bagian belakang (back service)
    Yaitu bagian yang tidak langsung berhubungan dengan tamu karena harus melalui perantara pramusaji, terdiri dari kitchen, stewarding.
    Tujuan departemen food and beverage menurut Soekarno dan Pendit (1998:5) adalah:
    1. Menjual makanan dan minuman sebanyak-banyaknya dengan harga yang sesuai.
    2. Memberikan pelayanan sebaik-baiknya kepada tamu sehingga tamu merasa puas. Hal ini menyangkut mutu pelayanan mutu makanan dan minuman, sikap karyawan, dekorasi ruangan serta suasana sekitar, peralatan yang dipakai dan sanitasinya.
    3. Mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya dan untuk kesinambungan usaha.





      Tidak ada komentar:

      Poskan Komentar